SKETSA DAN PETA WILAYAH

Materi Pelajaran IPS Kelas VII SMP Negeri Satu Atap Sungai Karang



BAB VII

SKETSA DAN PETA WILAYAH



Di tempat-tempat wisata, sering kita lihat wisatawan asing yang masih muda menikmati keindahan alam dan peninggalan budaya nenek moyang kita. Di antara mereka ada yang tidak dikawal oleh orang tuanya atau saudaranya, tetapi hanya bersama dengan teman- temannya. Mereka tidak takut tersesat dan menjelajah dari kota satu ke kota lainnya di Indonesia. Bekal apa yang mereka bawa? Salah satu di antara bekal yang dipersiapkan adalah peta. Salah satu di antara bekal yang dipersiapkan adalah peta. Pada bab ini akan dibahas tentang peta mental, sketsa dan membuat peta lingkungan.




A. PETA MENTAL



Ketika kamu menggambar “peta desa” menurut imajinasimu, gambar peta desa itu tentu kamu bayangkan lebih dahulu di dalam otak. Bayangan “peta desa” beserta letak rumah, balai desa, jalan-jalan, lapangan sepak bola dan lain-lain yang masih di dalam otak disebut peta mental.



Obyek yang terbayang pada peta mental hanya obyek yang penting-penting saja. Andaikan di sekitar lapangan sepak bola ada kambing, sapi, atau anak-anak yang sedang bermain, tentu tidak tergambar pada peta mental. Dengan kata lain obyek yang tergambar dalam peta mental adalah obyek yang penting dan dipilih sesuai kebutuhan. Peta mental akan mudah dijelaskan kepada orang lain bila diwujudkan dalam bentuk gambar nyata, yang berupa sketsa.



Namun sketsa bukanlah peta. Apabila obyek yang digambar dalam sketsa diletakkan pada posisi keruangan seperti kenampakan aslinya dengan menggunakan skala, barulah disebut peta Peta merupakan gambaran kenampakan muka bumi yang diperkecil pada bidang datar dengan menggunakan skala.



B. SKETSA



Seperti dikemukakan di atas bawa peta mental akan mudah dijelaskan kepada orang lain bila diwujudkan dalam bentuk gambar nyata, yang berupa sketsa. Sketsa juga dapat dibuat berdasarkan obyek nyata yang terdapat di muka bumi, seperti sketsa kenampakan bentang alam, sketsa route perjalanan siswa dari rumah hingga sekolah, sketsa tentang lokasi gedung pertemuan, pernikahan, dan lain-lain. Sketsa bukanlah peta.



Oleh karena itu tidak terlalu mempertibangkan skala. Obyek yang tergambar pada sketsa hanya obyek penting sesuai tujuan pembuatannya. Misal: sketsa tentang letak gedung pertemuan untuk hajatan perkawinan. Sketsa tersebut hanya memuat obyek penting dan jalan-jalan penting menuju gedung itu, agar para tamu dengan mudah bisa menemukan lokasi gedung pertemuan perkawinan yang dimaksud, dan tidak tersesat, terutama bagi tamu yang berasal dari luar kota.



Sketsa bukanlah peta. Apabila obyek yang digambar dalam sketsa diletakkan pada posisi keruangan seperti kenampakan aslinya dengan menggunakan skala, maka sketsa tersebut sudah dapat dikatakan sebagai peta. Seringkali gambar pada sketsa kecuali mengabaikan skala , seringkali juga mengabaikan bentuk dan ukuran dari kenampakan aslinya. Apabila bentuknya sudah mirip dengan kenampakan aslinya, sketsa tersebut sudah dianggap benar. Dalam kegiatan tertentu, sketsa justru lebih mudah dipahami orang dari pada peta atau citra.



C. SKALA PETA DAN PENGGUNAANNYA



Skala Angka

Seperti telah diungkapkan di muka bahwa peta merupakan gambaran obyek atau kenampakan muka bumi yang diperkecil dari kenyataan sebenarnya dengan menggunakan skala. Apabila Pulau Kalimantan digambar sesuai dengan kenyataan aslinya maka dibutuhkan kertas seluas Pulau Kalimantan. Bila seluruh kenampakan muka bumi digambar sama besar dengan kenyataan sebenarnya maka akan dibutuhkan kertas yang luasnya sama dengan luas muka bumi. Berapa ton kertas yang digunakan? Oleh karena itu harus dicari cara yang mudah dan murah, agar menggambar peta muka bumi tidak boros dan menghabiskan kertas. Bagaimana caranya? Perhatikan cara berikut ini.



Peta yang baik terdiri atas dua bagian yang sangat penting, yaitu: muka peta dan informasi tepi peta. Muka peta merupakan cakupan wilayah yang digambar dalam peta. Sedangkan judul peta dan legenda termasuk informasi tepi.



Langkah awal dalam pembuatan peta tematik adalah menentukan komposisi peta. Ada tiga model komposisi peta tematik, yaitu:

a)     Komposisi peta dalam bingkai.

b)     Komposisi berjajar dalam bingkai.

c)     Komposisi bersusun dalam bingkai.



Legenda adalah keterangan peta. Legenda berbeda dengan simbol peta. Perbedaannya adalah: simbol letaknya di dalam muka peta, dan gunanya untuk menggambarkan unsur atau obyek muka bumi. Sedangkan legenda, letaknya di luar muka peta dan gunanya memberi keterangan tentang arti simbol.



Oleh karena itu setiap peta perlu dilengkapi dengan legenda, karena merupakan kunci untuk memahami simbol yang tergambar di dalam muka peta. Istilah lain dari legenda adalah keterangan atau petunjuk.

No comments:

Post a Comment